Tuesday, June 15, 2010

nah loh ini namanya cowok apa yah?


Cukup sudah kau sakiti aku lagi, hanya itu yang terngiang dalam pikiran shrina, hatinya sangat sakit. Ternyata orang yang mulai dia sayangi, membohonginya. Berawal dari jejaring sosial Facebook.
“ hahaha dasar nih orang, lucu juga hehe.” Ucap sherina. Hari ini sherina memang lagi gak ada kerjaan, jadi dia memutuskan untuk online facebook, dan tepat sadam juga lagi online.
“ hei, tepat kamu dam, aku njuga lagi oel nih, sapa ah,” kata sherina sambil mengklik nama sadam dalam riwayat obrolannya. Eit, tapi ternyata sadam malah duluan nyapa. Tanpa mennunggu lebih lama sherina langsung menjawab chat sadam. Segala topik mulai terlontar dari pikiran mereka, mulai dari sekolah, cinta, kegiatan sampe satpam sekolahpun mereka obrolin, karena ternyata mereka bersekolah di tempat yang sama.
“ aduh ngomongin topik apa lagi yah?” sadam kebingungan.
Akhirnya ada satu ide yang tiba-tiba muncul di otak sadam, sadampun mulai menuangkan pikirannya dalam media tulisan “ ekh sher, boleh tanya gak? “
“ tanya apa?” sherina menjawab sambil mengucapkan kata-kata jawabannya itu.
“ kamu, dah punya,,,”
“ punya apa?”
“ punya hape belum hahahhaha “
“ ya punya lah dam, kejam banget mama aku gak bneliin aku hape, dasar kau sadam”
“ haha, kali aja mak kamu pelit gitu”
“ yee, mak aku baikkkk banget tau.”
“ ohh gitu ya, tapi masih baikan mak aku, oya punya simcard gak?”
“ ya punyalah, masa punya hape gak puya nomor, gimana sih dikau, blum pernah punya hape yah? Hahahha “
“ yee, punya lah, malah bagus banget, kalo punya simcard punya nomor hape dong hehe ?”
“ punya lah, yee dasar kau bertele=tele sangat, bilang aja kalo mau minta nomor hape aku,, iya kan?”
“ hehehe tuh neng., mana atuh?”
“ mana apanya? Kagak ngarti saya.”
“ yee, nomornya lah.”
“ oh iya iya, nih 085222123143 “
“ sip aku misscall oeh, ekh udah akh off aja yuk, kita smsan aja”
“ ya uddah.”
Nah setelah itu mereka jadi sering smsan, mulai dari pagi sampai pagi lagi. Suatu hari sadam ngutarin perasaannya ke sherina.. sherina  mulai kebingungan. Sherina hanya mengucapkan satu kata ya itu ‘makasih’ . tapi itu gak buat sadam patah semangat, dia tetep yakinin sherina bahwa dia sayang ama sherina.
Sampai suatu hari sadam jujur kalo dia udah ngecengin sherina selama 3 tahun. Sontak sherinapun kaget 3 tahun?? Baru kenal juga belum juga sebulan, lah kok udsh 3 tahun ngeceng? Eit, ternyata oh ternyata sadam sesekolah sama sherina gak Cuma kali ini tapi juga sebelumnya. Waw, bisa selama ituh yah?
Hari ini tepat pukul 12:30, nah waktunya sherina oL, ditemani makanan ringan dan orange juice, sekarang ngapainyah? Ah buka profil sadam akh..
“ mumu? Siapa nih? Kok manggil sadam mumu segala sih?” tanya sherina keheranan. Sherinapun langsung membuka profil wanita itu dan membuka berbagai info darinya. Sampai akhirnya wall dari sadam muncul.
“ dia pacar sadam?” wajah sherina tercengang melihat rentetan wall dari sadam, bukannya sadam dah putus sama cewek ini, cewek yang dah bohongin sadam dan selingkuh sama orang lain? terus apa maksud semua ini? Tanggalnyapun masih dibulan april tanggal 13, dan sadam nembak aku tanggal 12 apa maksud ini semua? Siapa yang bener? Sadam atau cewek ini? Tanpa sadar air mata sherina menetes,
“ apa ini? Kenapa aku nangis, dia Cuma aku anggep kakak gak lebih, kenapa harus nangis segala sih? Sherina sadar dia bukan siapa-siapa kamu, kamu Cuma anggep dia kakak inget kan? Sekarang harusnya kamu seneng” sherina terus menenangkan dirinya sendiri sambil menghapus air mataya. Jalan satu-satunya tanya sadam. Sherina langsung mengambil ponselnya dan memijik nomor sadam.  Nut..nut..nut,, halo?
“ sadam, sya boleh nanya sesuatu gak?  “ tanya sherina dengan suaranya yang sangat mencirikan dia udah nangis.
“ apa sher? Tanya sadam.
“ jujur yah?”
“ iyah apa?
“ kenapa gak bilang udah balikan lagi ma mimi?”
“ oh, itu kenapa tau?”
“ kenapa gak cerita?”
“ tadinya dah mau cerita waktu senin tapi gak jadi.”
“ kenapa sih? Katanya benci ma mimi? Kenapa bisa balikan lagi? “
“ yah, gimana yah sadam tuh kasian ma dia, asalnya juga sadam Cuma nganggep dia ade sadam doang, tapi pas liat statusnya kakak gak tega.”
“ ya kalo gitu berarti sadamgak boleh nembak sherina dong, nanti mumu marah.”
“ ya sadam tau, mungkin kita ade kakaan aja yah.”
“ sebenernya sih kalo boleh kasih tau, cints ysng berlandaskan kasian itu cuma bakal makin nyakitin hatinya, kecuali kalo kakak bisa sayang lagi ma dia, lagian pernah denger gak ada yang bilag mencintai seseorang hanya untuk melihat senyumnya padahal kau tidak menyayanginya, akan membuat dia lebih sakit lagi.”
“ iya sih sher, ys mungkin aku mang harus lakuin sesuatu.”
“terserah, ya udah dulu yah.”
“ ya, maaf yah sadam dah salah ma kamu.”
“ maaf  apabuat apa?”
“ buat semuanya.”
                                                                                                ***
“ kenapa harus pas sherin dah mulai sayang ma kamu?” tanya sherina dalam hati. Mungkin sayang ini harus kukubur lagi. Aku gak boleh buat orang lain sakit. Cukup aku. Lamggeng yah. Hah, tuhan berikanlah yang terbaik untuk aku, mereka dan seluruh umatmu

hari ini hubungan sherina ama sadam tepat 1 blan 2 hari, akhrnya wktu itusadam mutusin buat jujur ama mimi kalo dia gak sayang ama dia dan dia Cuma nganggep dia adenya doang. Tapi sejalan dengan hubungan ini kenapa sherin ngerasa ngerasa dia bingung apa yang dia rasain. Awalnya sih mereka fine fine ajah. Meski lumayan sering sdam bikin sherin marah tapi yah sherin selalu bisa maafin dia. Sampe sampai suatu saat dari smsan malem malem ama sadam, udah larut banget tapi sherin ama sadam masih aja asyik ama dunia mereka.
From : sadam
To : sherina
Kenapa sih. Kita tuh gak bisa kayak orang lain sering ketemu. Kita tuh dalam sebulan ini Cuma ketemu 3 x berarti dalam setahun 36 kali.
Kenp sih nanya hal kayak gini dam, kamu kan tau aku jadi panitia lomba dan itu nyita waktu aku, aku udah usahain ketemu kamu aja susah banget. Terus kenapa kamu jadi gini? Kamu tuh kenapa sih? Akhirnya sherin meraih handponenya dan mulai mengetik.
From : sherina
To : sadam
Udah yah dam, aku tuh udah usahain. Lagian blum tntu jga dalam setahun bisa gitu? Kitu yang bakal a tuh gak taterjadi itu apa? Kita jalanin aja yah.
From : sadam
To : sherina
Hm, ya udah maaf dah ngeganggu suasana.
From : sherina
To : sadam
Ya udah gak apa-apa tapi jangan gitu lagi yah.
“aduh gak dibales lagi, ya udah fbean dulu bentar dasar nih fb ada nikotinnya, ketagihan mulu jadinya” sherinpun langsung beranjak dari tempat tidurnya ke meja komputernya. Waktu masuk home terpangpang status dari sadam, dan waktunya 3 menit yang lalu. “Maksud dia apa? Kenapa harus dibahas lagi?” Sherin lngsung mengklik nama sadam dan yang semakin mencengangkan dirinya status sadam yang sebelumnya pun nyakitin hatinya.” aku udah coba ngertiin kamu dengan sifat kamu yang posesive, yang cemburuan tapi kenapa yang aku terima ini. Hati aku sakit sadam. Aku gak tau lagi harus ngapain ?”  akhirnya sherin buletin tekad buat komentar status sadam. Tapi disana mereka malah brantem lebih besar. Sherin gak tau apa lagi yang bisa dia lakuin hatinya terlalu sakit untuk nerima semua, orang yang dia pikiir bisa nerima apa adanya seperti yang dia lakuin malah sebaliknya. Nafasnya sesak, air matanya tumpah. “mungkin kita break dulu yah, aku butuh sendiri dan kita butuh intropeksi diri dulu.” Sherin mulai mengetik dengan air mata yang berlinang.
Tapi yang sherin rasain sekarang, kebingungan dengan apa yang dia rasakan ya Allah bantu sherin. Kasih tahu apa yang harus sherin lakuin, yang harus sherin perbuat, dan sebenernnya gimana perasaan sherin sekarang sama sadam. L
***
Hari itu hujan sangat deras. Awan menangis seperti hatiku yang teramat galau saat ini. Perasaan sherin sangat sakit melihat semua perlakuan sadam sama dirinya. Orang yang udah dia percaya ternyata enggak percaya ama dia.  Setiap mengingat kejadian itu hatinya selalu miris.
***
Berawal dari wall dari salah satu teman Facebook sherin, namanya Jay Sany. Menurut sherin dia orang yang enggak jelas dan suka pengen tahu privacy orang lain ya termasuk privacy sherin. Waktu itu qiud ada sedikit masalah biasalah kalo orang sahabat pasti aja ada intrik diantara mereka, seperti sherin dah qiud. Ya qiud adalah kependekan dari qiudrable_V. Nama itu diambil dari salah satu gantungan yang mereka semua punya. Karena enggak mau masalah semakin rumit. Sherin bikin status di jejaring sosial Facebook, yang isinya pengharapan agar enggak ada masalah lagi antara kita. Status itu sherin tunjukin buat qiud. Dan.. sadam mengomentari status sherin dan menanyakan untuk siapa status itu. Sherin jawab buat sahabat dan semuanya. Dan komen ini yang makin buat sherin mulai enggak suka sama sadam. Gini komennya kasian banget cowok kamu pasti dia sedih banget liat komen ini. And so what???? What’s wrong with u sadam. My live it’s just for you. You must know that! I have privacy and I have a lot friends, and I have fell for them. Can you aren’t possesive? I try and try to always understand with you. But you always make me, and make me must stop all of about that. Sherin udah mulai tahu gimana sadam yang sebenernya. Apa masih ada sayang buat sadam. Tapi sherin masih belajar untuk bertahan dan berfikir panjang.
Hari-hari sherin laluin dengan menahan apa yang dia rasakan dengan sdam. Berusaha mengerti mengerti tapi tidak mendapat timbal balik dari sadam. Semakin menjadi dan semakin possesive L

***
Setiap hari sherin selalu contact-an sama sadam. Tapi selalu begini. Misalnya sherin pergi ke lantai dasar untuk memenuhi panggilannya. Setelah selesai sherin lari keatas mengambil ponsel dan mengecheck 5 messege received, dan semua dari sadam.
Sms pertama : ya udah cepet sana makan, kamu harus nurut kalo di suruh teh!
Sms kedua : kenapa enggak dibales?
Sms ketiga : bales dong kamu mah, azz bales bales kalo masih sayang.
Sms keempat : kamu tuh kemana yah? Bales dong sms aku. Kenapa sih lama amat bales sms aja?
Sms kelima : ih sumpah yah. Kamu tidur hah enggak bales sms aku? Dasar KEBO!
Sherin Cuma bisa senyum dengan semua yang dia dapat selalu begini, terlalu sering dan membuatnya semakin tak tahan. Sadam selalu ingin dia di nomor utamakan dan tak ada nomor selanjutnya hanya dia dan harus selalu dia yang diperhatikan. Sherin membalas smsnya dan meminta maaf menjelaskan semuanya. Sadam hanya menjawab makanya ponsel bawa kemana- mana, jadi enggak gini kan? Yayyayaya maaf sherin selalu mengalah dan enggak mau memperpanjang masalah. Sudah cukup semua perasaan yang dia tutup rapat-rapat.
***
Hari ini sherin nganggur banget, hampir all day dia habiskan dengan laptopnya. Saking nganggurnya dia ikutan kuis facebook. “KUIS MENGETES KECOCOKAN”. Sherin klik linknya dan mengikutinya. Kuis itu cukup mudah hanya memilih nama orang yang bakal kita jadiin target. Nah, pertama aku klik nama sadam dan ternyata hasilnya 29% kok kecil banget? Sekarang aku mulai mengklik nama temen-temen aku ssampai mantanku, ya my ex boyfriend. Dan ternyata wow 93%. Kenapa bisa. Karena aneh banget sherin memasangnya sebagai statusnya. Dan oooww, sadam mulai lagi komen dan bilang dia sakit hati banget dan mending kamu balikan lagi aja ama mantan kamu! Nah loh? Ini hanya kuis, aku juga enggak akan terpengaruh lagi sama kuis inni? Kenapa lagi sam dia?. Ya udah aku udah coba nahan tapi buat sekarang enggak maaf.  Sherin langsung mengambil ponsel dan mengetik pesan singkat.
To : sadam
From : sherina
Maksud kamu apa nyuruh aku balikan ma mantan aku. Ini Cuma kuis? Apa sih maksud kamu, aku juga enggak akan kepengaruh ama kuis itu. Kamu .. arrgh !
To : sherina
From : sadam
Tapi aku gak suka di bandingin. Kamu ngerti enggak?
To : sadam
From : sherina
Aku enggak bandingin kamu, aku Cuma bilang ini aneh, aku enngak bilang aku mau balikan atau enggaknya kan? Aku enggak abis fikir yah. Kamu tuh serasa ngebatesin aku!
To : sherina
From : sadam
Ya udah maafin aku yah . maafin aku yah.
Dan itulah sadam selalu membuat sesuatu masalah selalu mudah. Untuknya asal minta maaf semua selesai. Sherin Cuma bisa menunduk menatap layar ponsel yang mulai meredup. Entah mengapa hatinya mulai merasa tidak nyaman dengan sadam.  Apa sherin harus bertahan dengan hubungan ini atau mengakhirinya?
***
Hari itu begitu gelap, matahari mungkin sedang kelelahan menatap kami di dunia ini. Dia sembunyi di balik awan. Seperti apa yang dirasakan sherin bersembunyi di balik semua yang terjadi pada dirinya dan menganggap ini akan cepat selesai. Tapi hatinya terus meringis untuk menghentikan ini semua. Tapi apa bisa? Bisa kah? Hari ini sherin libur, selepas pulang dari sekolah dia langsung pulang karena kepalanya yang teramat pening. Di perjalanan sherin mulai kebosanan memandangi mobil-mobil beerlalu lalang. Matanya terarah pada ponselnya yang berkedap kedip. Sherin lalu meraih ponselnya dengan cepat dan melihat layar yang menunjukan one messege receive from sadam . “huh sadam ternyata.” Ucap sherin lirih. Matanya mulai bergerak membaca isi sms dari sadam. Kenapa sih hubungan kita temen-temen kamu enggak boleh tau?. “Ya ampun apa lagi ini. Kenapa banyak banget yang dia tuntut dari aku? Aku bukannya enggak mau temen-temen tau, tapi ya kita jalanin aja toh juga nanti mereka tahu, lagian kalo mereka tahu kamu mau apa?” sherin mengucapkan kata-kata yang dia mulai ketik. Dalam hatinya dia berpikir apa aku harus bilang eh iniloh pacar aku, itu bukan aku sadam yang suka mamerin pacar. Sejujurnya aku malah agak risi kalo hubunganku banyak yang tahu. Sherin terus menundukan kepalanya dan tak terasa air matanya menetes ke telapak tangannya. Dengan reflek dia mendongakkan matanya dan mengerjap-ngerjapkan matanya. Ya ampun sherin enggak tahan lagi dengan semua tuntutan sadam. Lelah aku. Akhirnya setelah merenung, akhirnya sherin mengetik lagi sms untuk sadam meminta break. Sherin udahenggak tahan sama sadam dan perlu berfikir untuk melanjutkan ini semua atau berakhir sampai disini.

Tapi setelah hampir 2 minggu kelakuan sadam semakin menjadi mesti dalam keadaan break disa elalu menuntut berbagai hal dari sherin. Dan semakin berjalannya waktu sherin mulai tidak merasakan adanya sayang untuk sadam. Entah apa yang terjadi dengan hati sherin tapi jujur sherin sudah tak tahan dengan semua yang sadam lakukan padanya. Terlalu possesive, enggak jelas, seenaknya, seneng bikin kesel orang dan mengekang. Tapi sherin mencoba mengingat-ngingat kebaikan sadam, yah sadam anak yang baik tapi terlalu overprotective. Mungkin sudah tak ada kecocokan dengan sadam. Itu yang terngiang di pikiran sherin. Dan besok tanggal 15 dia akan mencoba bicara baik-baik dengan sadam untuk mengakhiri ini. Mungkin kita cocok dalam pertemanan saja.


0 comments:

Post a Comment

now, you know my secrets