Saturday, March 10, 2012

Start with Them End with You

(this is our story about our old love or still till now)
      
Hari itu hujan tidak terlalu deras, Adjie yang sedang duduk di bangku deretan 2 dari belakang baris ke 3 kelas Adit. Saat itu Julian teman Adjie menghampiri Adjie.
Julian : “ Eh djie, belom balik? Nungguin ujan?” ( menepuk pundak Adjie)
Adjie : “ Eh elo Yan, belom nih. Minjem hape dong. Bosen nih.”
Julian : “ oh kalem kalem, nih.” (menyodorkan hape.
                Adjie melihat folder-folder, hingga kontak BBM Julian, ketika membuka Display Picture  cewek yang membuatnya tertarik dia menanyakannya pada Julian.
Adjie : “ Yan, ini yang cewek siapa namanya?”
Julian : “ oh Irza,  kenapa?”
Adjie : “ Lo kenal? Anak mana emang?”
Julian : “ Beh lo yah Djie, itu tuh anak kelas gua yang baru balik Exchange.”
Adjie : “ Oh yang bareng Amel?” ( mengingat-ngingat)
Julian : “ iyah itu, kenapa emang? Lo ngeceng?” (penasaran)
Adjie : “ Hahaha, kayaknya.”
Julian : “ Wah kasian lo yah, dia udah punya cowok udah 3 tahun pacaran malah.”
Adjie: “ What? 3 tahun edan lama bangetlah. Beuh msa gak jadi gua ngecengnya?” ( kaget)
Julian : “ katanya sih gitu. Hahaha keren yah?” ( nyengir)
Adjie : “ iyah sih, yah gak jadi deh ngecengnya udah punya cowok mah. 3 tahun pula madaad gua aja belom pernah, eh pernah deh waktu SD ama Sandra. Itu cinta monyet sih.”
Julian: “ eh Djie, gua balik duluan yah, hahaha sabar yah.  Hati hati bro.” ( melambaikan tangan)
Adjie : “  Okedeh sip sip, lo juga yah.” ( balas melambaikan tangan, Adjie mencerna ulang apa yang dikatakan Julian)

   2 minggu kemudian, 28 Oktober 2011 di saat istirahat Irza, Dilla, Awan,Isti, Kharis, Julian dan Faisal sedang berkumpul di kelas seperti biasa mereka membahas apa saja yang menurut mereka menarik sampai akhirnya.
Julian : “ Za, gimana kamu sama pacar kamu?”
Irza : “ Hah? Aku sama siapa? Oh sama Aldi? Udah putus Yan, tadi pagi malah.” (menunduk)
Isti : “ Za! Za! Seriusan kenapa bisa kenapa?” ( penasaran)
Irza : “ Hah? Ya bisa lah apa yang gak bisa coba? “ ( tersenyum dipaksakan)
Dilla : “ Cerita ih cerita kenapa! Kenapa! “ (menggoyang-goyangkan tangan Irza)
Irza : “ Gimana yah, Irza juga bingung. Intinya Irza udah gak kuatlah. Ya tau mungkin gimana sifatnya. Yaudahlah hehe. Intinya udah gak ada apa-apa sama dia.” (tersenyum)
Faisal : “ kalem, kalem ini siapa yang mutusin?”
Irza : “ Irza, hehehhe.” (nyengir)
Kharis: “ Gak nysel za?”
Irza : “ insyaallah enggak dong. Ngapain nyesel juga kan. Udah kok kalem hehe. Single aja dulu biar bisa bebas main sama temen-temen gak ada yang ngekang lagi.”
Kharis, Awan, Dilla, Isti, Julian, Faisal : “ CURCOLLL!” ( berteriak)
Irza : “ Woy ngalem jangan tempukan dong. Nanti sore jadi kerjain drama?”
Awan : “ jadi, jadi. Udah bawa da aku juga kostumnya.”
Julian : “ Kalem yah WC dulu.” ( lari keluar kelas)
                Kelas Adjie..
Julian : “ Djie, Djie, sini deh!” (berteriak)
Adjie: “ Ada apaan sih kayak orang kesetan aja?” ( keluar kelas)
Julian : “ Em, gini lo inget cewek yang waktu itu lo tanyain siapa namanya?... Itu Irza inget kan? Nah dia udah putus katanya.  Lo mau ngeceng lagi gak?”
Adjie : “ Wah seriusan? Kenapa lah bisa gitu?”
Julian : “ Wah itu mah ceritanya panjang.  Oh iyah nanti kalo mau balik bareng tungguin gua mau shooting drama dulu.”
Adjie : “ Okedeh ngalem aja, eh gimana Yan lu masih galauin Dwi? Gimana kabarnya tuh anak?”
Julian: “ Oh Dwi, kan dia udah jadian sama Irsyan pas tanggal 7 Oktober, taulah gua juga bingung deket sama siapa jadian sama siapa. Gua udah terlanjur sayang sama dia, sampe sampe lo tau gak? Dia juga delcont gua. Udahlah gak usah dibahas.”
Adjie: “ Ngalem- ngalem ayo masuk kita cerita dalem aja yul, pegel nih gua.” ( masuk kelas)
Julian: “ Okedeh.” (masuk mengikuti Adjie)
Adjie: “ terusin ceritanya.”
Julian: “ Ya gitu, tapi gak tau kenapa gua gak bisa berhenti kepoin dia, twittenyalah. BBMnyalah. Stop gua ngerti gua ngepo BBMnya dari temen-temen gua. Kenapa yah apa gua kelamaan?”
Adjie: “  Ya mungkin juga lo kelamaan, tapi ya hati orang siapa yang tau sih? Sabar aja belom waktunya Yan. Ngalem.”
Julian: “ Yaudah gua balik ke kelas dulu yah.” ( pergi keluar kelas Adjie)
                Saat pelajaran..
Irza : “ Hayoloh kepoin Dwi lagi Yan? Sayang banget kayaknya Yan ama Dwi. Udah dia udah sama yang lain loh.”
Julian : “ Aku juga tau za, Cuma gimana yah liat deh tweet ini, dia tuh kayak masih nginget-nginget aku. Ini tuh jelas banget Za, dia tau arti R, D dari aku.”
Irza : “ yaudah Iza gak bisa kan ngatur kamu harus gimana sekarang mah ya jangan terlalu berharap aja yah. Kalem liat itu si Isal kenapa?”
Julian : “ Bukannya dia lagi deket sama Isti kan? Inget yang waktu jujur-jujuran di rumah Dilla?”
Irza: “ Iyah sih hahaha aduh aku malu lah kan ngaku ngeceng dia, haha. Samperin yuk!”
Kharis : “ Heh mau kemana? Ngepo ih ikutan.”
Julian : “ Itu ke Isal, yuk yuk. Fal, Dill sini sini sini!!” ( berteriak)
                Menghampiri  Isal..
Kharis: “ galau Isal? Kenapa lagi atuh? Kan udah ada Isti?”
Isal: “ Hah? Oh Ita? Eh kenapa jadi Ita? Aduuhhh.”
Dilla: “ Hayoloh ketauan! Masih keingetan? Hahah jadi inget yah waktu 6 Oktober kamu putus tuh. Galaunya setengah idup. Udah mah so so diem hahaha. Ablaw pisanlah.”
Isal: “ Eis, itu mah dulu dong, sekrang mah sudah move on!”
Falah: “ Ada apaan ini ? eh ayo siap siap bentar lagi bel balik. Tapi sorry yah aku gak bisa ikut shooting drama, maaf pisan yah.
Kharis : “ aku juga sorry pisan yah.”
Awan: “ Yaudah ngalem aja ngalem da aku juga gak ikut.”
Resa : “ beuh katanya udah bawa kostum?” ( menghampiri dan ikut bergabung)
Awan: “ sorry sorry.”
                Bel pulang berbunyi..
Irza  : “ aku ganti kostum dulu yah yu Sti.” (pergi ke toilet)
Julian: “ Eh gapapa kan aku bawa temen? Anak sebelah nih”
Resa : “ Ngalem aja. San ganti kostum sama si Dilla tuh.”
                Sehabis ganti kostum..
Isti: “ Mulai Take sekarang aja yuk. Keburu sore nih. Mana handycamnya?”
Dilla : “ Tuh ambil aja di tas aku.”
Isti: “ Ayo yuk nih aku duluan yang ngeshoot” ( menenteng tas handycam).. “ Eh It’s not good.” ( handycam terjatuh)
Dilla: “ Isti, tau ah tau ah pengen pulang.”
                Shooting dramapun dimulai. Ketika selesai shooting drama di kantin.
Resa: “ Chibi chibi mau beli apa?”
Irza: “ Hah? Apaan gak tau nih mau beli minum aja papah  mau?”
Adjie: “ kenapa dipanggil chibi?” (keheranan)
Irza: “ Hahaha gak tau gara-gara riweuh cherrybelle aja.” (sambil lalu)
Julian: “ ini nih hasilnya liat dulu aja.”
Irza:” Yan, ari itu siapa?” (menoleh kearah Adjie)
Julian: “ Oh, ini Adjie.” ( memperkenalkan)
Irza: “ Oh Adjie yang sering diceritain Amel yah? Yang harazuku?”
Adjie: “ Hah harazuku? Amel cerita apa aja emang?”
Irza: “ Ya banyaklah. Eh eh balik yuk udah kesorean nih.”
Dilla: “ Yan aku nebeng sampe depan yah.”
Irza: “ Cieee.” ( berbisik pada Dilla)
Dilla : “ syuuut.” ( tersenyum kikuk)
Julian: “ Apaan? Oh boleh boleh.”
                Dimalam hari Irza membuka twitter karena ada mention, dan ternyata itu mention dari Adjie yang meminta follow back. Malam itupun Irza dan Adjie bermention-an. Sampai Amel memBM sesuatu pada Irza.
Keesokan harinya menuju rumah Dilla.
Dilla : “ Chibi kamu sama Adjie aja yah nebengnya, aku sama Julian.”
Irza: “ Oh okedeh, gapapa Djie?”
Adjie: “ Oh iya ngalem aja ayo naik.”
                Sesampainya di rumah Dilla.
Falah: “ EH eh cerita-cerita yuk cerita cerita.”
Kharis: “ Ayo, ayo kamu dulu deh sal.”
Faisal : “ Ih kenapa aku duluan? Yang masih galau dulu ah si Julian dulu gih.”
Julian: “ Gak tau euy mau ceritas apa, masih susah euy buat move on da aku mah dari dulu gitu kalo udah sayang ke satu cewek susah lagi sayang ke yang lain tuh. Sekrang juga aku masih sering kepo twitternya, ya aku mah cumagak ngerti trus maksud dia selama ini tuh apa ? kirain aku dia tuh sama sama suka sama aku, eh 7 oktober dia jadian. Merod pisanlah aku tuh yah gimana yah tau mereun, anehnya dia tuh sering nge-tweet tentang aku gitu. Bukan keGRan ya Cuma asa kayak gitu aja. Da aku juga bingung akunya juga masih sering ngepoin dia.
Dilla: “ Yaudah sekarang mah ya belajar sedikit demi sedikit, bukan waktunya mungkin Yan, ya mungkin diluar sana kamu bisa nemuin cewek yang lebih baik dari dia. Udah sekarang mah ya mau gimana lagi lagian dianya juga udah sama yang lain  kan?”
Julian: “ Iya sih makanya aku juga yah udah liat aja ntar kedepannya gimna.”
Awan: “Heh sal, ayo giliran kamu cerits. Udah sejauh mana?”
Kharis: “ Kalem ah ceritain dulu putus kamu ama Ita.”
Faisal: “ Oke, oke ya kan gini ya udah tau mereun yah aku tuh sama dia LDR, nah dia tuh jadi gimana yah pokoknya tuh asa gak nyaman sekarang mah, kadang aku kesini main kemana dianya marah. Jadi gak enak kan? Asalnya aku juga nahan gitu tapi makin kesini asa udah gimana yah, tau mereun jadi aja pas 6 Oktober putus. Oh sama Isti hehe ya lumayan lah jadi sering sms-an nanyain PR trus ngebahas apa. Tapi gak tau euy dia tuh gak bisa ditebak orangnya. Aku takutnya tuh aku yang ke-GR-an.
Irza: “ heh Fal, kamueun cerita ayo.”
Falah : “ Aku, gak tau euy aku tuh sekarang jadi kepikiran mantan aku Danis, gak tau kenapa tiba tiba ortu aku nanyain dia. Ayah aku yang nanyain. Jadi keingetan lagi lah. Atulah aku tuh jomblo udah lama lah. Apamungkin gitu yah balikan?”
Irza: “ balikan gak yah? Hahaha gak tau atuh ya gimana kamunya sih itu mah kalo kamu mau balikan ya usahain lagi aja bikin komunikasi lagi aja menurutr aku mah.
Kharis: “ Chibi, sekarang giliran kamu.”
Irza. : “ Aku? Emm gimana yah. Sekrang mah ya udah biasa sih gak terlalu galau da lagian aku yang mutusin kan mau udahan ama dia. Gimana yah da lama pacaran tuh bukan jaminan juga sih.  Ya sekrang mah sendiri dulu aja. Liat entar kayak gimana.  Lagian risi juga sekrang dia suka sms gak jelas lah, atau marah-marah ke akunya makin ilfeel juga kan.
Julian: “ Tuh Djie, ada lowongan.”
Adjie: “ eh apaan atuh Yan.”
Julian: “ Wan cerita ayo cerita.”
Awan: “ Aku ? yah gitu weh ya aku juga sempet berantem sih. Waktu kemarin malah gak ada kabar banget pas aku tanyain, kenapa gak sms aku? Lupa jawabnya. Berrr banget kan jlebnya. Udah gitu aku tuh ya betelah yah marah. Dia minta maaf pas aku ungkit lagi dia bilangnya yaudah atuh kan udah minta maaf. Aku juga bingunglah mau dia apa. Apa udahan atau gimana akunya juga udah mulai gak nyaman gitu sama dianya tuh.”
Faisal: “ Kata aku sih ya ngertiin dulu, kadang cewek emang suka gitu. Ngalem aja wan jangan buru buru takutnya malah nysel gitu.”
Dilla: “ Ari giliran aku kapan? Yaudah yah aku cerita. Tapi apa yah yang mau diceritain kita mah jomblo rujit yah Ris, hahaha pokoknya tuh aku suka sama cowok. Suka doang yah suka, tapi yah si cowoknya tuh gak nyadar gitu dia masih liat aja ke masa lalunya. Gimana yah? Asa sedih ya udah yah terimakasih.
Irza: “ Udah dil? Okedeh sip.” ( muka datar) “ Ris mau cerita gak?”
Kharis: “ Apa atuh euy da aku mah jomblo rujit asa gak ada. Aku mah happy aja. Tapi sedih siah hape aku keriuk pisan gak pernah ada yang ngesms, keriuk keriuk palingan operator itu juga jarang. Sedih yah.”
   Setelah itu mereka bercengkrama dan makan bersama juga sholat. Sampai sekita pukul 7 malam mereka pulang kerumah masing-masing.
Keesokan harinya di sekolah, pada saat pelajaran Bahasa Inggris. Miss Maya memerintahkan untuk membuat surat cinta atau luapan perasaan . Irza yang saat itu memang sedang dekat dengan Adjie membuat puisi cinta.  Dilla yang diam diam menyukai Julian akhirnya meluapkan perasaannya. Julian yang masih stuck pada satu wanita menuliskan luapan hatinya. Faisal yang ternyata tidak mendapat signal baik dari Isti, meluapkan pula perasaannya. Dan Awan, menulis surat patah hati.
Irza : “ jadinya bikin apa Dil? Jadi buat dia?”
Dilla: “ yaudahlah yah buat dia aja semoga aja dianya engeh.” ( menghela napas)
Irza: “ Yaudah gapapa atuh, eh kalem aku mau ke Isal dulu yah.”
Faisal: “  eh Chib, bantuin lah. Aku mau buat tentang Isti, kenapa yah asa gak ada tanda baik malah jadi menurun. Ari dia suka ke orang lain gitu yah?”
Irza: “ Gak tau atuh euy, mau bikin apa sok aku bantuin insyaallah.”
                Faisal dan Irza mengerjakan tugas bahasa Inggris mereka, dan Julian menghampiri  Dilla untuk membuat tugas bahasa Inggris.
Julian: “ Dill, bantuin dong aku mau buat surat buat Dwi. Aku pengen dia tau perasaan aku gimana mau gak?”
Dilla: “ Oh sok sini-sini. Mana aku bantuin mau ngomong apa aja?” ( memaksakan senyum)

                Hari itu 5 November 2011..
Kharis: “ Pada dimana lah masa we Cuma kita berdua yang udah sampe sini Dil?”
Dilla : “ Nyaenya da bumi abdi atuh euy, tuh tuh si Chibi, Iyan, Falah ama si Isal.”
Irza: “ Hey, hey ngalem lah yah jam 11 aja okey?”
Dilla: “ yaudah atuh yuk masuk dulu.”
Falah: “ Chibi, Adjie gak ikut?”
Julian: “ Iyah Chibi?”
Irza: “ Oh , itu ada futsal sama kelasnya katanya. Lagian aku juga bawa motor haha.”
Faisal” “ Ayo hey main ih, masuk deh maksudnya.”
                                                                                                ---
Falah: “ Ayo caw sekarang?”
Kharis: “ Ari kamu kenapa gak sama Leo?”
Falah: “ Hehehe iyah yah udah lama gak cerita, ya gitulah dia tuh lucu orangnya hahaha, Cuma yah dia katanya minta waktu buat nembak aku. Soalnya dia masih ada masalah sama siapa gitu aku lupa. Aku juga udah sering sih main bareng. Romantis lah orangnya. Apalagi yang waktu itu kita main berdua. Eh kenapa jadi curcol gini yah? Ayo ah caw.”
Irza: “ Shodaqallah huladzim, udah? Yuk ah, eh kalem kalem ada Dm.. eh ini Adjie Adjie, katanya nanya kita masih dimana? Suruh kesini aja yah?.. Kalem aku jawab dulu.”
Julian: “ Apa katanya?”
Irza: “ Oh gak jadi katanya dianya belum ngapa-ngapain, yuk ah kita caw.”
Awan: “ waaahh, chibi sedih deh. Eh eh Mudey ada Dil?”
Dilla: “ Angger-angger.”
                                                                                                ---
                Pada saat waktu menunjukan 07.00 PM mereka memutuskan makan disekitar situ dan mereka pilih warung Nasi Goreng dekat Gashibu. Masing – masing memesan makanan dan mengobrol juga berfoto-foto. Hari itu Awan dan Dilla menggunakan baju Hujau. Julian dan Kharis berwarna cokelat. Irza dan Faisal Hitam. Hingga Leo, kecengan Falah yang mengenakan baju merah menyadarinya.
Falah : “ Eh, sorry yah aku duluan bareng Leo, Gapapa kan? Makasih pisan yaaah.”
Semua: “ Okedeh hati-hati yah.”
Leo: “ Duluan yah semua.”
                Merekapun kembali makan, dan setelah selesai memutuskan untuk pulang. Itulah ketika salah satu jomblo-ers dari mereka mendapatkan pasangan. Selamat Falah dan Leo 5 November 2011
                Hari itu 10 November 2011.. Dilla ada disamping Gina dan Ayu.
Gina : “ Eh , eh katanya Dwi putus yah? Katanya iyah gak Yu?” ( berbisik)
Ayu : “ Iyah, iyah pas tanggal 8 November kemarin.” ( berbisik)
Gina: “ Kenapalah mereka baru bentar gitu?” ( berbisik)
Ayu: “ aduh kurang tau atuh belum nanya euy. Yaudah yah.” ( berbisik)
Dilla: “ Eh, aku toilet bentar yah.” ( mencari Irza) Irza, ayoo anterin aku ke toilet yuk.”
Irza: “ Oh iyah ayo, ada apa cerita yuk. Kamu merod?”
Dilla: “ Dwi putus dong, aduh asa merod asa galau gini.”
Irza : “ Oh iyah? Wah kenapalah? Aduuh yah. Merod yah? Ya wajar sih Dill, yaudah liat aja nanti da belum tentu juga kan yang kamu bayangin bakal bener, yuk ah ngalem aja yah kelas lagi yuk. Udah ah.
Dilla : “ Iyah sih, tadi juga pas aku ngelewat Ayu ngasih tau ke Julian dia asa biasa aja tapi senyum- senyum gitu. Merod atulah.”
Irza: “ Udah yuk ke kelas. Ngalem.” ( berjalan ke kelas)
                Dikelas..
Ranma : “ Eh jadi kan ke rumah chibi besok?”
Irza: “ Hayu aja mumpung libur kan lagian, siapa aja yang mau ikut?”
Dilla: “ aku”
Julian: “ aku”
Ranma: “ Aku.”
Faisal:  “ Aku.”
Kharis: “ Aku, Aku.”
Irza: “ Okedeh sip .”
Isti: “ Aku juga.”
Awan: “ aku juga dong.”
Falah: “ Join!”
Bije: “ juga!”

                11 November 2011.. Kediaman Irza.
 Irza : “ Oh iyah? Yaudah gapapa yang penting aku udah ngajak kan. Hehe.” ( sambil mengetik di Blackberrynya untuk Adjie)
Dilla: “ Adjie kesini?”
Irza: “ Ada futsal.”
Julian: “ Ah itu anak yah. Eh gimana Chibi sekrang sama Adjie? Ada peningkatan?”
Irza: “ Haha ya gitu aja yan .” ( tersenyum)
Falah: “ Jangan galau yah Chibi.”
Kharis: “ Be Strong Chib.”
Irza: “ Apa  atuh asa lebe. Ngalem aja atuh haha dan kan emang asalnya juga kita aja yang mau main iya ggak? Udah ah yuk ah kita main apa gitu.”
Julian: “ Eh eh gak bisa gitu, Chib, itu di bawah ada tamu.”
Irza: “ Kalem yah kebawah dulu, Ran temenin yuk.” (turun tangga)
Ranma: “ ayo aja.” ( turun tangga)
Irza : “ Eh, Djie ngapain disini?” ( membuka pintu )
Adjie : “ Ya main aja. Haha gak boleh?”
Irza : “ Oh iya udah yuk masuk pada diatas. Yuh Ran.”
Adjie: “ Assalammualaikum.”
Irza: “ Waalaikumsalam, dasar alien. Aneh dasar.” ( berbisik)
Ranma: “ Apa Chibi?”
Irza : “ Oh enggak.”
Dilla : “ Main jujur-jujuran yuk.”
Julian: “ Ayo.. Ayo..”
Irza: “ Aku yang muter yah! Kalem pake botol pulpy aku!” (mulai memutar, botol berhenti di Julian). Siapa yang mau nanya?”
Dilla: “ sekarang gimana sama Dwi? “
Julian: “ Ya jujur masih belum bisa move on, apalagi seudah putus. Tapi da jujur masih ke Dwi belum bisa pindah.”
Dilla: “ Ayo puter lagi.”
Irza: “ Puteeeerrrr.” ( memutar botol dan mengarah ke Isti). Irza mau nanya ari Isti sekarang gimana sama Isal? Suka atau gimana?”
Isti: “ Jujur yah, maaf sebelumnya asalnya sih emang aku ngeceng sama Isal, Cuma udah kesin kesininya gak tau kenapa jadi makin biasa. Dan gimana yah da gak bisa dipaksain juga. Makasih buat Isal udah baik banget sama aku. Tapi maaf aku gak bisa bales lebih.”
Irza: “ Isti sukanya sama siapa?”
Isti: “ Aku sekarang udah jadian, baru jadian tadi sama Zandhi. “
Irza: “ Tadi pas kapan? Bukannya daritadi disini?”
Isti: “ Iyah, pas tadi di toilet dia nelfon nembak aku, terus aku terima. Maaf yah Isal.”
Irza: “ Sip, okedeh puter” ( Memutar botol dan mengarah ke arah Faisal)
Dilla: “ Gimana Sal pas udah denger sekarang?”
Faisal: “ Gimana yah? Merod mah ada yah gimana yah kecewa mah ada. Ya dikira gak akan kayak gini, dikira bakal berujung manis, eh ternyata malah kayak gini, aku juga gak bisa maksain juga. Cuma yah kecewa dikit sih. Kenapa atuh harus ngewaro aku? Atau mungkin aku aja yang ke-GR-an. Ya udah sih, semoga langgeng sama Zandhinya.
Awan: “ Isti, emang kamu yakin dia yang terbaik? Siapa yang kenal kamu duluan? Dia atau Isal? Apa kamu gak nyesel kalo kamu salah milih. Kamu harusnya mikirin dong perasaan orang lain.
Isti: “ Iyah maaf, da gimana kalo perasaan mah gak bisa dipaksain. Kenapa kayak aku aja yang paling salah? Paling jahat disini? Aku kan gak maksud kayak gini. Maaf atuh.” ( meneteskan air mata)
Irza: “ Udah Isti, gak boleh nangis ah. Yuk main lagi.” ( Memutar dan mengarah pada Adjie)
Julian: “ Nah, Djie kena kan, gimana sama Chibi? Gimana nih udah sejauh mana?”
Adjie: “ Hah? Maksudnya? Ya gitu welah.”
Kharis: “ Kapan mau nembak? Gimana perasaannya sama Chibi?”
Adjie: “ Yah, sayang mah udah. Emm kurang tau tah.”
Kharis: “ Wah tunggu tuh Chibi, siap- siap ditembak.”
Irza: “Hm?” ( muka memerah)
Falah: “ Sekarang aja atuh?”
Adjie:  “ Oh enggak udah ada da udah direncanain.”
Irza: “ Ayo ayo puter udahan ah nanyanya,” ( Botol mengarah ke Irza)
Awan: “ Hayoloh kena! Gimana sama Adjie? Suka gak? “
Irza: “ Ya gimana yah? Harus dijawab ini tuh?”
Falah: “ Ayo jawab”
Irza: “ Iyah udah yah puter.” (memutar botol dan Adjie lagi)
Julian: “ wkwkwk kena lagi neh. Kalo nembak sekarang aja gimana kan 11-11-11?”
Adjie: “ Gak tau euy.”
Dilla: “ Kalo ditembak sekarang mau diterima gak Chibi?”
Irza: “ hah? Emm.” (mengangguk)
Dilla: “ udah tembak aja Djie!”
                                                                                                                ---
                Malam harinya..
Julian: “ Ayo Djie sekarang aja ayooo.”
Adjie: “ Kalem belum ada persiapan.”
Dilla: “ Sok, Praktekin dulu aja atuh.”
Adjie: “ Okedeh sip, Irza, sebenernya....”
Irza: “ Lagi pada ngapain?”
Adjie: “ Eh? Enggak lagi liatin burung. Burungnya bagus kan Dil?” (Panik)
Dilla: “ iyah Djie, bagus banget.” ( memperhatikan burung)
Irza: “ Ohahaha, dasar, yaudah duluan yah.” ( naik tangga)
Adjie: “ Enggak ah biasa aja.”
---
Adjie : “ Irza, Aku mau ngomong .”
Dilla: “ tah kata kunci.”
Irza: “ Ngomong apa? Ya sok aja.”
Adjie: “ Ya kamunya duduk dulu atuh.”
Irza: “ Iyah sok ada apa?” ( duduk)
Faisal: Ciee, cieeee.
Adjie: “sebenernya gini..”
Julian: “ kalem-kalem kamera eh kamera, ayo rekam.”
Irza: “ Ih ini ada apa?”
Adjie: “ Jadi sebenernya Adjie suka sama Irza, terus jawaban-jawaban jujur-jujuran tadi udah ngasih lampu ijo banget buat aku. Jadi Irza mau gak jadi pacar Adjie?”
Irza : “ Harus dijawab sekarang?”
Adjie: “ Iyalah.”
Irza : “ Iyah.” ( menunduk)
Adjie: “ Iyah apa?” ( tegang)
Irza: “ Iya mau jadi pacar Adjie.”
                Hari itu Irza dan Isti resmi mendapatkan pasangan dan melepaskan masa lajangnya.
---
Akhir-akhir ini Julian semakin terlihat ceeria, entah karena apa. Mungkin karena 12 November 2011, ketika Dwi meng-invite ulang BBM-nya. Dan sejak itupun Dilla mulai merasa biasa terhadap Julian, tidak ada yang special lagi.
Tanggal 13 November 2011, Dwi men-tweet  @jedwi pengen madtari bangetlah.
Julian: “ Ajak aja gitu yah? 15 November hari apa yah Selasa, coba deh aku ajak.”
   Koridor sekolah.. Ada Dwi disitu, saat itulah pertama kalinya Julian berbica langsung dengan Dwi. Julian sangat canggung.
Julian: “ Eh, Dwi.” ( canggung)
Dwi: “ Eh Yan.” ( canggung)
Julian: “ Emm, Madtari yuk.” ( menggaruk kepala)
Dwi: “ Madtari? Kapan?”
Julian: “ Selasa gima 15 November?”
Dwi: “ Aduh sorry banget Yan, aku ada les. Kapan-kapan aja yah.”
Julian: “ Oh yaudah deh, kapan-kapan aja.”
                Itu adalah 10 menit yang paling berkesan untuk Julian. Dwi. Keesokan harinya di sekolah.
Julian: “ Dil, Dil jelasin jalan ke Madtarilah.”
Dilla: “ Oh Madtari, adeuuuh mau apa nih? Sama Dwi yah?”
Julian: “ Iyah hahaha, sok ayo jelasin.” ( sambil memohon)
Dilla: “ Jadi gini dari sini ke sini.....” ( Menjelaskan sambil menunjukan arah dengan tangan)
Julian: “ Okedeh sip. Makasih.” ( meninggalkan Dilla menuju koridor)
                Koridor..
Julian : “ Dwi, Dwi.”( setengah berteriak)
Dwi: “ Eh, Yan ada apa?”
Julian: “ Kalo sekarang bisa gak?”
Dwi: “ Madtari? “
Julian: “ Iyah.” ( deg-deg-an)
Dwi: “ Sorry hari ini aku les yan.” ( muka bersalah)
Julian: “ Oh iya udah ngalem aja kalo besok gimana?”
Dwi: “ Oh besok, oke oke besok mah bisa da.”
Julian: “ Yaudah besok yah.”
Dwi: “ Sip, sip, duluan yah Yan.” ( melambaikan tangan sambil pergi)
Julian: “ dah hati hati.” ( balik melambai)
                18 November 2011.. Sepulang sekolah.
Julian: “ Ayo  Dwi, sekarang aja yah?”
Dwi: “ Okey, Okey sip yuk.”
Julian: “ Aku ngeluarin motor dulu yah, ini helmnya.”
Dwi: “ Oh iyah, makasih.”
---
                Sesampai di Madtari..
Julian: “ Dwi, mau mesen apa?” ( gugup)
Dwi: “ Apa yah kamu apa Yan?”
Julian: “ Aku mau apa yah da gak laper. Susu soda aja deh.”
Dwi : “ Yaudah sama aja deh. “
   Julian menuliskan pesanan dengan tangan yang gemetar. Mereka pun mulai membicarakan apapun, sampai akhirnya waktu terasa tepat.
Julian: “ Jen, sekarang kamu udah tau kan perasaan aku, dan secara gak langsung aku juga tau perasaan kamu ke aku. Kamu mau gak jadi pacar aku?”
Dwi: “ Ih kalem yan getek-getek.”
Julian : “ Edeh yah seriusan.”
Dwi: “ Harus sekarang ini tuh jawabnya?”
Julian: “ Dwi...”
Dwi: “ hehe iyah.”
Julian: “ Jawabannya?”
Dwi: “ Apa coba?”
Julian : “ Dwi ih yah.”
Dwi: “ Iyah Yan, mau.”
                Ketika 18 November menjadi sangat indah. Julian resmi berpacaran dengan Dwi..
---
                27 November 2011 di kelas.
Gina: “ Ayo dikocok dulu, Kharis ngambil satu.”
Kharis: “ Oh iya.” ( membuka kertas) “ Faisal, Isal kamu duduk sama aku.”
Faisal:” Okedeh, mau duduk dimana Ris?”
Kharis: “ Disini ajalah.” ( menunjuk bangkunya)



   Hari berlalu dan mereka semakin akrab, mereka dijuluki pasangan jayus. Karenga keduanya memang sangat jayus. Mereka sampai-sampai membrowsing tebak-tebakan jayus. Pada awalnya Kharis bingung akan membicarakan apa dengan Isal, dia takut mereka malah canggung. Karena Isal dan Kharis tidak terlalu dekat. Hingga satu sama lain saling menyukai. Mulai dari banyak teman teman yang menjadu kambing conge mereka. Mereka yang suka mentweet tentang satu sama lain dan mereka yang mulai sering pulang bareng. Hingga insiden WS meja 17 dengan uang 20.000 juga pengakuan itu..
Hari itu 17 Desember 2011. Di sekolah..
Gina: “ hei ini nama nama yang di remed Jepang yah dengerin. Chrisna, Bagas, Falah, Faisal.....” ( berteriak)
Faisal: “ Wah kena kan, aduuh di remedlah.”
Gina: “ Remednya lisan yah di kantin nanti jam 11.”
Dilla: “ Remed Sal?”
Faisal: “ Iyah euy, zonk bangetlah mana gak tau apa-apa lagi.”
Kharis: “ Kalem-Kalem aku bantuin.”
Irza: “ Cieeeee.”
Awan: “ Aya mereun.”
---
             Jam 11.00..
Irza: Yaudah atuh, ayo Yan, Isti, Dil ke rumah Adjie.”
Dilla: “ Ayo, Ris gak akan ikut?”
Kharis: “ Aku nungguin Isal aja disini. Nanti balik lagi kan?”
Julian: “ Insyaallah, yaudah yah selamat menunggu! Semangat Sal.”
Kharis, Faisal: “ Sip hati hati yah!”
             Irza, Dilla, Julian dan Isti pergi menuju rumah Adjie.
Kharis: “ Semangat yah remedialnnya.”
Faisal:” Yakin mau nungguin aku remedial?”
Kharis: “ Yakin, yaudah sana ayo sana.”
---
            

Jam12.00 di sekolah.
Faisal: “ Ah, akhirnya selsei. Mau balik sekarang Ris?”
Kharis: “ Kalem, Yu mau pada kemana?”
Ayu:” ke rumah aku ikut yuk.”
Kharis: “ Mau ke rumah Ayu?”
Faisal: “ Hayu aja.”
Kharis: “ Yaudah ayo Yu, caw sekarang?”
Ayu: “ Iyah yuk atuh.”
---
             Dirumah Ayu jam 06.30 PM
Ayu : “ Kau begitu sempurna dimataku kau begitu indah, kau adalah....” ( menyanyikan lagu sempurna)
Danu: “ Ayo mau ditembak sekarang gak? Sekarang aja atuh.”
Kharis: “. hari ini ku akan menyatakan cinta, nyatakan cinta. aku tak mau menunggu terlalu lama, terlalu lama. sadarkah kau, ku adalah wanita aku tak mungkin memulai. sadarkah kau, kau menggantung diriku. aku tak mau menungguaku tak mau menunggu terlalu lama, terlalu lama” ( menyanyikan lagu terlalu lama)
Faisal : “ Naon atuh? Ris mau balik sekarang?”
Kharis: “ Hayu aja.”
Nurul: “ Aslina Sal gak akan ditembak sekarang?”
Faisal: “ Yuk ah Ris, pake sepatu dulu. ( memakain sepatu di teras depan)
Kharis: “ Sip, ayo.”
Ayu: “ Aslian gak akan ini tuh?”
Faisal: “ Kharis, aku suka sama kamu, mau gak jadi pacar aku?”
Ayu, Danu, Nurul: “ Cieee, terima terima terima.”
Kharis: “ Iyah.” ( mengangguk)
Ayu: “ Yes, untung sekarang kan Sal.
   Akhirnya Falah berpacaran dengan Leo, Irza dan Adjie, Isti dan Zandhi, Julian dan Dwi dan yang terakhir Faisal dan Kharis. Awan dan Febri berbaikan mereka kembali akur seperti sebelumnya. Dan... Dilla, dia pacar mereka semua. Dilla selalu ada disaat apapun. Dan mereka selalu ada disaat apapun untuku Dilla, jomblo bukan berarti dunia kiamat. Masih ada teman, orang tua dan banyak lagi. Mereka selalu ada untukmu. Ayo sadari itu..





Inspirasi dari :
Sahabat RUJIT dan orang yang pernah menjadi plus plus dari kami

0 comments:

Post a Comment

now, you know my secrets