Friday, May 7, 2010

Benang kusut kembali rapih

“aku suka dia sya, mau bantuin aku ?” sontak nindy mengucapkannya dengan gelagapan padaku, aku sontak merasa semua badannku hilang keseimbangan,
“ gimana mau gak bantuin aku?” ucap nindy sambil menggoyang-goyang lengannku dan otomatis menyadarkan aku dari kekagetan ini.
“ em,,emm,, i,,iyah,,bo,,boleh.” Jawabku dengan setengah sadar. “ makasih banyak yah.” Ucap nindy sambil tersenyum manis kepadaku. Males,Mungkin aku bisa bantu, kenapa harus sadam sahabat kita sendiri? Yah tapi emang sih perasaan itu gak bisa dipaksain.
***
“ sya ada telepon dari sadam, cepet turun kayaknya penting banget tuh.” Teriak mama dari bawah.
“ paralelin ajja mah, sya nerima di atas ajah males turun nih, udah ‘pewe’ hehe” aku bales teriakin mama dari atas.
“ ah, bilang aja males jangan pake alasan segala deh, ya udah mama paralelin” jawab mama.
“ halo, apa dam? Tumben nelfon. Kangen yah? Wkkwkwkwk.” Sapaku seperti biasa.
“ ah si ucrit dasar, aku mau curhat, penting-penting-pentiingg.” Sontak sadam bersemangat. Aneh ini anak tumbenan sampai energic-nya berlebihan.
“ apa atu sok?? Cerita?? Rasya Sigyalyfah Syahbina siap mendengar.” Jaawabku.
“ ah kamu aku udah lieur kalo kamu ngomong nama panjang kamu yang susahnya minta ampun, gini ceritanya, eh malu deh, aduh pusing.” Sadam tiba-tiba gelagapan.
“ aduh Sadam Daffatulahi Fanani mau cerita gak, mattin nih ma aku.” Ancamku. Ya Alloh semoga dia gak bilang kalo dia lagi suka ma cewek dan minta aku comblangin.
“ aku,,aku,,anu,,aku sukka ama,,ama,,ama,, Lara. Bantuin aku.” Jawab sadam.
Ya Alloh, kenapa ini kejadian, ah gila ni feelling bener terus, adduh gimana ini cinta ngeribetin ajah, kalo sukanya ama nindy ya gak apa-apa. Tapi kenapa bukan ama..
“ hey mau bantuin gak? Aku sangat teramat sulit mengucapkan ini.” Sadam mulai bosan menunggu lamunanku mungkin.
“ oh i..i..yah maaf attuh, emang bener kamu suka ama Lara? Takut salah nyebut nama.” Jawabku meyakinkan pendengarannku.
“ iyah emang Lara bukan Nara, Dara atau Meisaroh.” Sadam bener-bener suka ama Lara, ih kenapa coba suka ma sahabat sendiri.
“ nanti aku pikir-pikir dulu udah yah dadah.” Aku langsung tutup gagang telepon.
Ya Alloh kenapa jadi gini? Aku harus gimana? Nyomblangin nindy ke sadam atau, nyombalingin sadam ke lara? Terus aku gimana, apa aku harus,,?
***
“ ra,ra, sini deh, lagi suka ma cowok gak?” tanyaku gugup.
“ suka?ama cowok gak ah, mau belajar dulu, ahahahha lara belajar anehnya, emang kenapa geje ih baru dateng udah nanya yang kayak gini masih pagi pula.” Lara mulai menjadi rel kereta api, tut,tut,tut,..
“ ah enggak ya mumpung pagi jadi otaknya masih fresh gitu belum pikun, hehe. Gak ada bener? Wah sayang banget.” Jawabku singkat padat dan jelas, aduh kayak kreteria memo aja ya.
“ sayang kenapa??”
“ enggak Cuma sayang aja,,em,,ha,,hari gini gak punya kecengan.”
“ mang kamu punya? Wah gak cerita nih.“
“ ahahahhaa, ada sih nanti deh diceritain, duluan yah” ujarku sambil slonong boy kabur ke kelas. Ya ampun makin pusing aja aku. Ya udalah comblangin aja sesuai keinginan mereka gitu? Apa aku harus bilang ke salah satu dari mereka, sadam, ya semua ada di sadam aku harus bisa.
***
To: sadam_damdamhey
From: sya_siucrit
Ke rumah jam 5 srre okkeh. Jangan adda alsn.titk,koma,seru,panalek.

From: sadam_damdamhey
To :sya_siucrit
Iyah okkeh
***
Jam udah lewat pukul lima, tapi si orowodol belum datang, haduh makin gak tenang aku, gimana kalo sadam kenapa-napa gimana kalo ada yang ngerampok terus sadam dipukulin, karena gak mau ketahuan sadam dibunuh terus dimutilasi, biar gak ketahuan identitasnya mukanya dicabik-cabik terus tangan sama kakinya dipotong, arrgghhh,,,takut. Astagfirullahhalazim kenapa pikiranku terjun bebas lagi dalam dunia fantasiku sendiri ah sya kamu kebiasaan, gumamku dalam hati.
“sya, sya,, hallo ada apa sih nyuruh kerumah,, RASYA SIGYALYFAH SYAHBINA” teriak sadam sambil menggerakan tangannya keatas kebawah didepan mukaku. Aku baru sadar ternyata aku melamun.
“ sya, aku pulang aja deh kalo udah sadar baru kasih tahu aku.” Teriak sadam sambil berlalu.
Sontak aku tersadar “ e,,eh jangan maaf,,maaf biasa lagi ngelamun rame banget, lagian jam segini baru datang janji jam berapa woy? Jamnya mati atau jamnya dimundurin 32 menit lebih 31 detik?” tanyaku sambil melihat arlojiku. “ idih si eneng udah syukur aku dateng, kamu juga gak jelasin mau apa nyuruh kau kesini jelek dasar wek :p “ kata sadam smbil balik duduk disamping aku dengan lidahnya yang masih melet-melet. “sudah kita kembali ke pokok permasalah, jadi gini , bla,,bla,,bla” au menceritakan panjang lebar tinggi luas volume dan segala bentuk sampai akhirnya sadam ngerti posisis aku, kalau nindy suka dia dan aku masih bingung sama lara yang akhir-akhir ini lagi gila-gilanya belajar.
“ oh, gitu yah maaf yah “ ucap sadam.
“ bukan sepenuhnya salam kamu juga sih, kalau kjamu masih kasian ama aku, kamu bilang perasaan kamu yang sebenarnya ama nindy. Kalo udah bilang aku yang bakal buat nindy senyum lagi. Please !” rengekku.
“ mana berani aku ngadepin dia, meski dia sahabat aku, tapi dia sahabat yang pertama kali aku punya yang lumayan egois, dia keras kepala dalam arti konotasi ok! Aku gak mau dan gak akan pernah mau bilang kedia, bukan aku gak sayang ama kamu tapi gimana , aku belum siap kehilangan sahabat sya, aku juga bingung tapi aku bakal pikir-pikir lagi, maafin aku ya sya jangan marah okeh!” ucap sadam dengan mimik yang jujur belum pernah aku lihat selama ini, sadam maaf udah buat kamu bingung begitupula aku dam.
“ ya udah gak apa-apa kita selesain bareng semua benang kusut ini ok,” hiburku dengan menyunggingkan senyum yang sangat terpaksa, kurasa sadam merasakan kehadiran itu.
“ pulang gih udah mau malem nih, di terusin di sekolah aja yah, dadah.” Ujarku sebenarnya itu pemaksaan biar gak disirikan kakak, itu alasan pertama, dua aku gak mau sadam liat perubahan mimik muka aku. Aku mau ngerenungin ini semua.
“ ya udah deh, met malem yah sya, nanti malem aku telefun yah, jangan lupa diangkat okeh.” Pamit sadam sambil nyubit pipi aku.
“ aww, sakit dodol, pipi aku bukan pipi lara yang tebel kayak bantal aku tahu, pipi aku kan pipi cathy sharon hahhaha.” Timpahku sambil mendorong pundak sadam keluar rumah huss,, hahha,
“ cathy sharon tuh gak punya pipi tahu, dasar ngarang udah akh bilangin mama kamu aku pulang okeh.” Balas sadam sambil meluncur pulang dengan sepeda motornya.
Akupun kembali kekamar dan bersembunyi di bawah selimut tebalku memikirkan apa yuang harus aku lakuin, ingin sekali semua ini tak pernah terjadi begitu pula dengan apa yang aku rasakan saat ini. Ingin sekali berbagi tapi itu gak mungkin aku gak mau buat mereka jadi bersalah mungkin kalo perasaan aku yang aku korbanin gak akan apa-apa toh aku yang ngerasain meski pasti sakit. Tapi apa sih yang gak akan aku lakuin demi sahabat aku sendiri. Tak terasa air mataku mengalir, begitu lama sekali aku menyimpan perasaan ini rapat-rapat. Tapi akhirnya harusku buang jau-jauh.
“ kenapa ama aku aku gak boleh cengeng gara-gara cowok, gak boleh dan gak pernah boleh okkeh sya, tapi kenapa ni air mata gak mau berhenti juga udah dong jangan buat aku makin sakit ama perasaan ini, cukup cukup ,, maaf, maafin aku , gak boleh nangis,,gak boleh nangis. Ini udah jadi resiko kamu. Jangan egois sya. Tapi aku belum kuat , sya harus kuat sekarang tidur daripada ketahuan mama.” Ku mulai pejamkan mata dan mulai tertidur.
***
“ sya bangun, tadi malem sadam nelefon katanya hape kamu gak bisa dihubungi, katanya dia minta kamu telfon balik atau sms.” Teriak mama dari bawah.
“ iya mah.” Teriakku singkat. Aku yang sudah dari jam 3 pagi di balkon melamun entah apa yang kulamunkan aku hanya duduk dan memandang langit yang gelap tak terasa hingga pukul 5 sekarang. Ku tekatkan langkahku untuk mandi dan pergi sekolah meski dengan mata yang sembab aku bodoh tadi malam kenapa aku malah langsung tidur harusnya aku cuci muka dan tempelin mentimun dimataku, pasti gak akan sampe segininya.
***
“ aku siap sekolah, haduh ngakalin mata sembab pake apa yah? Pake kacamata kakak aja deh kan lumayan bisa nutupin mata dikit.” Ujarku sambil menuruni tangga sambil menjinjing tasku.
“ kak, pinjem kaca mata dong, mata dede perih nih.” Teriakku biar kedengeran jelas seterang rembulan sejernih air bening.
“ ambil aja di meja jangan yang warna biru tua mau dipake yang abu aja” jawab kakak.
“ iah siapp makasih” jawabku, emang mau minjem yang abu lagi.
“ ma dede beragkat dulu, udah telat dah.” Aku sambil lalu mengambil roti dan mencium pipi mamaku.
“ gak sarapan dulu de?” ucap mama.
“ gakkan ini bawa roti.” Aku berlari menuju luar, syukurlah mama gak tau mataku sembab.
***
“ dam sorry kemarin ketiduran, jadi gimana?” tanya ku sambil mengimbangi langkahnya.
“ aku belum tahu nanti aku kasih tahu aja apa keputusannya, kekelas duluan yah ada nindy.” Jawab sadam smbil berlari ke kelas.
“ eh dy, tumben pagi-pagi dah seliweran disekolah ada apa hayo?” tanyaku
“ em,, enggak pengen aja lagian sambil mau tanya ama kamu, tadi ngomongin apa ma sadam?”
“ itu ngomongin kalo aku gak bisa nganggkat telefun kemarin soalnya udah tidur.”
“ emang dia mau ngapain nelefon kamu?”
“ palingan..
Trret,,treet,,treet,,,
“ dy aku masuk dulu ya ada pelajaran elektro sekarang tahu sendiri gurunya kan killer.dadah”
“ kamu belum terusin yang tadi.”
“ duluan ya,, maaf”
Terimakasih ya Allah untung ada bell jadi aku gak usah ngebohong. Sekarang ayo kita belajar.”
Akupun langsung lari ke kelas dan ambil posisi duduk disebelah lara. Tapi kayaknya seperti biasanya lara selalu hikmat memerhatikan pelajaran. Haduh jdi bingung aku. Aha, kutulis pesan singkat di kertas dan aku lempar ke tangan kanannya yang sedang memegang pulpen.
ra boleh tanya?
Apa? Tumben gak merhatiin?
Haduh lagi gak mood nih, kamu lagi suka gak ma cowok atau ngeceng gitu??
Enggak, kenapa sih kamu?
Klo kt kmm akk, sdm, ama nindy gmn?
Appny?
Sikapnya.
Kmm crwet, geje, mnis, solider, kadang sensitive , sadam gak tau tah, hem, baik, lebay, crewet, sensitive kocak. Nindy agak sinartrosis, baik, kocak. Knp mng?
Gk tnya aj,
Tret,,tret,,,treettt
Sekarang harus gimana ngadepin nindy pusing, yasudahlah ladenin ajah. Nindypun dengan santainya mauk ke kelas dan mulai bertanya sepanjjjannnggg keretta airr. Akupun mulai menjawab mulai dari hobby sadam, kesenengannya sampai tak terlewatkan kreterianya.
***
Hari-hari mulai terbiasa kulewati dengan semua intrik diantara mereka, dan aku sudah bisa melupakan apa yang pernah kurasakan sebulan lalu. Sampai pada hari ini jam 18:00. Sadam mutusin buat bilang perasaannya ke nindy, dan dia janji mau bilang sama nindy tentang perasaannya dirumah aku. Tepat pukul 18:21 sadam datang. Aku udah biasa duduk di ruang depan. Patroli nungguin sadam. Sampai akhirnya batang idungnya kelihatan.
“ mana nindy? Mau dateng jam berapa?” tanyaku to do point.
“ siapa yang bilang nindy mau dateng kesini? “ jawab sadam, sambil masuk dengan seenaknya kerumahku.
“ kan katanya mau bilang.”
“ sekarang udah zaman modern dengan tidak bertatap muka langsung orang bisa berkomunikasi bukan?”
“ iah, terus apa hubungannya?”
“ akh belum ngerti juga yah, jadi maksud aku, gak usah ada orangnya aja aku bisa bilang yang sebenernya gitu.hahahah saya memang pintar.”
“ bilang aja kalo kamu gak berani ngomong langsung dasar cemen.”
“ ah, bukan begitu tapi iya deh tapi gak seratus persen kok 88% doang.”
“ ya sudah mulai eksekusi sekarang,hahha”

From : sadam_damdamhey
To : nindy_similikiti
Ekh dy,, maav yah.
replay
From : nindy_similikiti
To : sadam_damdamhey
Maav appaaaan sih geje..
sendd
From : sadam_damdamhey
To : nindy_similikiti
Aku gk bsa bles prasaan kmm.
replay
From : nindy_similikiti
To : sadam_damdamhey
Inih siapa?


Sendd
From : sadam_damdamhey
To : nindy_similikiti
Serius nin,, maaf banget akku nganggep kamu sebates sahabat ajj gak lebh, mksh bwt smwanya
Kami udah nuggu berjam-jam gak ada balesan aduh ini kenapa lagih coba? Coba aku yang tanya ama nindy, aku harap sekarang semuannya bisa selesai. Tapi aku lihat sadam merasa teramat bersalah, ya ampun aku gak tea liat dia yang kayak gitu. Aku harus gimana?
“ dam, mau minum?, aku ambilin deh, kamu kayaknya bingung banget yah. Maaf yah. Aku aja yang tanya kamu mau pulang?” tnyaku sambil menyodorkan air minum.
“ maksih airnya, iyah kayknya. Besok aku kesini lagi kebeetulankan lagi libur.” Jawab sadam sambil meneguk airnya.
“ ya udah, hati-hati yah.” Ujarku sambil mengantarkan sadam ke luar gerbang. Sesudah sadam melaju dengan motornya aku masuk ke kamar dan berharap tak ada yang terjadi dengannya. Akhirnya aku putuskan untuk menelfon nindy. Aku hanya berniat menanyakan apa reaksinya setelah sadam memberi tahu apa yanng ia rasakan.
“ halo dy, tadi sadam sms gak?”tanyaku.
“oh, iya aku dah tahu kok, aku gak akan ngeharepin dia lagi , tapi kamu tahu gak dia suka sama siapa? Aaku penasaran.”
“ katanya sih disekolahan juga, gak tahu tahu tah yang mana orangnnya bingung, semoga dapet yang lebih baik yah, keep smile okeh.”
“ oh gitu yah, iyah makasih buat semuanya yah maaf dah ngerepotin. “
“ gak apa-apa janji jangan cemberut yah.”
“ iyah, aku tidur duluan yah dadah, nite.”
“ nite too”
***
“ dam, udah kok dy gak apa-apa, sekarang gimana ama lara jadi?” tanyaku
“ jadi, tapi tetep lewat sms gapapa kan?” jawab sadam aja yah pas
“ ya udah gapapa, gimana kamu.” Ujarku sambil mengangkat bahu.
“ hehehe, sip nanti istirahat aja yah.”
“ okeh, okeh.”
***
“ sya, ayo bantuin..” teriak sadam kearahku.
“ oh mau sekarang yah , ya udah tinggal sms.” Jawabku balas teriak sambil lari kecil ke arah sadam.
“ ngomongnya gimana?” tanya sadam sambil mulai mengeluarkan hapenya.
“ to do point aja, jangan bertele-tele lara gak suka” jawabku tegas. Haha.
“ ya udah deh liat sini.” Ucap sadam sambil menarik lenganku.
“ sakit monyet” gerutuku keras.
From : sadam_damdamhey
To : lara_maunehselekedep
I love u lara
Replay
From : lara_maunehselekedep
To : sadam_damdamhey
Apa sih geje? Jangan bercanda dong.
Sendd
From : sadam_damdamhey
To : lara_maunehselekedep
Serius ra.
Replay
From : lara_maunehselekedep
To : sadam_damdamhey
Makasih dah jujur ama perasaan kmu, tapi jujur aku sayang sama kamu kayak aku sayang ama nindy, sya, aku sayang sebagai sahabat gak lebih. Maaf yah.
Sendd
From : sadam_damdamhey
To : lara_maunehselekedep
Ya gapapa, makasih yah dah jujur juga 
Replay
From : lara_maunehselekedep
To : sadam_damdamhey
Tapi jangan ada yang tahu yah dikelas, please kita kayak biasa aja, aku gak mau ada gosip miring.
Sendd
From : sadam_damdamhey
To : lara_maunehselekedep
Iyah,, ya udah , udah bell nih masuk kelas yah.. 

Akhirnya semua selesai tak ada suatu cinta yang mekar di atas penderitaan orang lain. dan akhirnya kita kembali seperti dulu. Aku udah bisa lupain perasaan aku. Begitu pula sadam dan nindy.. cinta gak akan buat kami bermusuhan karena sahabat it’s number one!

0 comments:

Post a Comment

now, you know my secrets